Aung San Suu Kyi 'Hindari' Diskusi Tentang Pemerkosaan Perempuan Rohingya Selama Pertemuan PBB

Konselor negara bagian Myanmar menolak untuk melakukan pembicaraan substantif mengenai dugaan kekerasan terhadap minoritas Muslim Rohingya

Aung San Suu Kyi 'Hindari' Diskusi Tentang Pemerkosaan Perempuan Rohingya Selama Pertemuan PBB
Wanita Muslim Rohingya berebut bantuan di sebuah kamp pengungsi di Bangladesh | Foto: theguardian

Aung San Suu Kyi 'Hindari' Diskusi Tentang Pemerkosaan Perempuan Rohingya Selama Pertemuan PBB

Konselor negara bagian Myanmar menolak untuk melakukan pembicaraan substantif mengenai dugaan kekerasan terhadap minoritas Muslim Rohingya

Aung San Suu Kyi menghindar untuk membahas laporan tentang wanita Rohingya yang diperkosa oleh tentara dan polisi Myanmar saat bertemu dengan pejabat senior PBB.

Pramila Patten, utusan khusus tentang kekerasan seksual dalam konflik Rohingya, mengunjungi negara tersebut selama empat hari pada pertengahan Desember yang lalu dengan pejabat pemerintah.

Namun dia mengatakan Aung San Suu Kyi, seorang penasihat negara di pemerintah Myanmar, menolak untuk terlibat dalam "diskusi substantif" apapun dari laporan bahwa tentara, polisi penjaga perbatasan dan milisi Buddha Rakhine melakukan kekerasan seksual "meluas dan sistematis" di negara bagian Rakhine utara .

"Pertemuan dengan konselor negara adalah panggilan sopan santun”

sekitar 45 menit yang, sayangnya, tidak bersifat substantif," tulisnya dalam sebuah surat yang dikirim ke sekretaris jenderal PBB Antonio Guterres minggu lalu.

Lebih dari 655.000 anggota Rohingya, anggota minoritas Muslim yang teraniaya dan tanpa kewarganegaraan, telah melarikan diri ke kamp-kamp pengungsi Bangladesh sejak kekerasan dimulai di negara bagian Rakhine, Myanmar utara, Agustus.

Médecins Sans Frontières percaya setidaknya 6.700 Rohingya tewas dalam "operasi pembersihan" yang seolah-olah menargetkan militan, sementara banyak korban mengatakan bahwa perempuan dan anak perempuan diperkosa.

Alih-alih membahas klaim secara langsung, Patten mengatakan Aung San Suu Kyi menginformasikan bahwa dia akan menikmati "sejumlah pertemuan baik" dengan pejabat senior Myanmar.

Dalam pertemuan tersebut, dia diberitahu oleh perwakilan militer dan pemerintah sipil yang melaporkan tentang kekejaman tersebut sebagai "dibesar-besarkan dan dibuat oleh masyarakat internasional".

"Selain itu, dari sumber yang dipercaya mengungkapkan bahwa mereka yang melarikan diri melakukannya karena berafiliasi dengan kelompok teroris, dan melakukannya untuk menghindari penegakan hukum," tulisnya.

Tentara Myanmar telah melakukan kesalahan dalam penyelidikan internal yang dijuluki "kapur" oleh kelompok hak asasi manusia.

Sementara di dalam negeri, Patten bertemu dengan pria yang memimpin penyelidikan tersebut, Letnan Jenderal Aye Win, yang menjelaskan metodologi mereka.

"Penyelidikan militer, yang terdiri dari orang-orang bersenjata yang berseragam 'menginterogasi' warga sipil dalam kelompok besar, sering di depan kamera, dan kemudian memberikan jatah kepada masyarakat setelah kesaksian dan kerja sama mereka, jelas terjadi dalam keadaan koersif, di mana struktur insentifnya tidak sampai mengajukan keluhan, "tulis Patten.

"Dengan demikian, lebih dari 800 wawancara menghasilkan laporan yang nihil tentang kekerasan seksual atau lainnya terhadap warga sipil oleh pasukan bersenjata dan keamanan," katanya.

Patten juga mengungkapkan keprihatinannya tentang rencana untuk mengirim Rohingya yang telah melarikan diri kembali ke Myanmar, dengan alasan "iklim impunitas yang berlaku" di negara ini.

Bangladesh dan Myanmar telah menyetujui pemulangan Rohingya dengan "cepat", yang dijadwalkan dimulai pada akhir Januari.

Tetapi banyak orang Rohingya mengatakan mereka tidak akan kembali dengan sukarela sampai diberi kewarganegaraan dan menjamin bahwa mereka akan selamat dan tidak dimasukkan ke dalam kamp penahanan. Puluhan ribu orang telah tinggal di kamp-kamp semacam itu di tempat lain di negara bagian Rakhine sejak kekerasan tahun 2012.

Skye Wheeler, peneliti Human Rights Watch yang menyelidiki tuduhan kekerasan seksual, mengatakan bahwa Myanmar menyangkal sebuah "kebenaran yang mengerikan".

"Kurangnya pengakuan atau perhatian pihak berwenang Myanmar termasuk Aung San Suu Kyi telah menunjukkan kepada perempuan Rohingya yang telah diperkosa secara brutal oleh tentara Myanmar sebagai bagian dari kampanye pembersihan etnis dengan kejahatan mengerikan itu sendiri," katanya.

"Ini seperti serangan kedua, untuk bertahan dari pemerkosaan yang ganas dan kemudian diabaikan, seolah-olah Anda sama sekali tidak penting, untuk memiliki kebenaran yang mengerikan itu ditolak." || TheGuardian