Kurangi Penurunan Fungsi Otak dengan Tiga Hal Ini

Kurangi Penurunan Fungsi Otak dengan Tiga Hal Ini
Ilustrasi

Kurangi Penurunan Fungsi Otak dengan Tiga Hal Ini

Tak ada yang benar-benar mencegah penurunan fungsi kognitif di masa tua. Namun, menjaga otak tetap bekerja dengan baik dapat mengurangi penurunan tersebut. Berikut ini tiga hal yang dapat menjaga fungsi otak di masa tua.

1. Pendidikan

Dalam sebuah studi yang diterbitkan di Neuroepidemiology yang menganalisa hasil tes memori lebih dari 11 ribu lansia di Eropa, peneliti menemukan pendidikan dapat memerangi penurunan kognitif di satu titik.

Mereka mengikuti tes mengingat di awal studi. Setiap dua tahun selama hampir satu dekade mereka mengikuti tes itu lagi.

Ketika ilmuwan membandingkan hasil-hasil tes itu dengan diagnosa demensia, mereka menemukan orang dengan pendidikan lebih tinggi tampaknya memiliki tingkat demensia lebih rendah.

Namun ketika peneliti melihat apa yang terjadi dengan mereka yang mengalami demensia, ditemukan pendidikan tampaknya tak mempengaruhi tingkat penurunan fungsi kognitif.Dengan kata lain, demensia dimulai tak peduli seberapa tinggi pendidikan seseorang.

Itu tidak berarti pendidikan bukan bagian penting dalam pencegahan demensia. Dorina Cadar, peneliti dari departemen ilmu kesehatan perilaku di University College of London dan pemimpin penelitian mengatakan, pendidikan memberi masyarakat cadangan kognitif lebih.

Sehingga, begitu penurunan kognitif dimulai, dibutuhkan lebih lama untuk mengalami efek perlambatan kemampuan berpikir yang berhubungan dengan usia.

Seperti rekening bank yang banyak, memiliki cadangan lebih banyak memberi kita ruang lebih besar untuk mengompensasi daerah-daerah di otak yang mungkin berkurang sepanjang waktu.

Ia mencatat bahkan tambahan tahun pendidikan dapat membantu seseorang satu kata tambahan dalam tes mengingat bertahun-tahun kemudian.

2. Teka Teki Silang, Punya Banyak Teman dan Belajar Bahasa Baru

Banyak penelitian terus mendukung fakta bahwa orang yang bermain kartu, membaca atau berteman baik cenderung mengalami demensia lebih lambat dibandingkan mereka yang tak terlibat aktivitas ini. Tetapi beberapa riset mulai menyimpulkan manfaatnya hanya berhenti di sana.

Satu penelitian terhadap hampir 1.200 orang lansia menemukan bahwa mereka yang mentalnya tetap aktif mungkin mengalami demensia belakangan.

Tetapi ketika dimulai, penurunan kognitif itu lebih cepat dibandingkan dengan yang tak begitu aktif secara intelektual.

Hal ini mungkin merefleksikan bahwa orang dengan otak lebih aktif atau pendidikan lebih tinggi mungkin memiliki cadangan lebih besar untuk diambil ketika otak mulai menurun. Tetapi ketika cadangan itu habis, tak ada lagi yang dapat diambil untuk menjalankan otak.

Masih dibutuhkan lebih banyak riset untuk mengerti bagaimana sistem cadangan itu memengaruhi penurunan berkaitan dengan usia.

Tetapi para ahli masih mengatakan cara terbaik untuk mencegah demensia adalah membuat cadangan sebanyak mungkin.

Tetap menjaga otak aktif, berteman banyak, mengunjungi museum atau mempelajari ketrampilan baru adalah satu cara mencapainya.

3. Olahraga

Banyak faktor lain memengaruhi bagaimana penuaan otak, termasuk aktivitas fisik, kesehatan jantung, kesehatan jiwa, tidur dan diet. Peran olahraga termasuk sangat penting.

Studi terbaru terhadap lebih dari 1.600 orang berusia di atas 65 tahun menemukan mereka yang menghabiskan lebih banyak waktu duduk saja memiliki risiko sama mengalami demensia dengan orang yang membawa mutasi genetik yang membuat mereka berisiko lebih tinggi terkena Alzheimer's.

Tetapi aktif secara fisik mungkin membantu otak dengan menjaga jantung tetap fit. Banyak studi membuktikan faktor risiko sama untuk penyakit jantung seperti kadar Kolesterol tinggi, tekanan darah tinggi dan diabetes juga mungkin membuat orang lebih berisiko kena demensia.

Kesehatan jantung yang buruk juga berarti aliran darah yang kurang ke otak, yang sebenarnya juga penting memberi nutrisi saraf otak dan menjaga koneksi saraf yang sehat.

"Kita harus benar-benar melihat tak hanya satu faktor tetapi kombinasi faktor. Olahraga, pola makan sehat dan bertemu teman serta keluarga. Semuanya tampak membantu kita di usia tua," kata Cadar.

 

Sumber: nationalgeographic