Tahanan Palestina Dipukuli Hingga Tewas di Penjara Israel

Yassin al-Saradeeh meninggal beberapa jam setelah ditangkap di rumahnya.

Tahanan Palestina Dipukuli Hingga Tewas di Penjara Israel
Salah seorang tahanan Palestina di penjara Israel (ilustrasi). [Foto: Presstv.ir/ca]

Tahanan Palestina Dipukuli Hingga Tewas di Penjara Israel

Yassin al-Saradeeh meninggal beberapa jam setelah ditangkap di rumahnya.

Tel Aviv - Seorang tahanan Palestina bernama Yassin al-Saradeeh (33 tahun) menghembuskan nafas terakhir di sebuah penjara Israel, sesaat setelah ditangkap di rumahnya di wilayah Tepi Barat yang diduduki. Ia diduga dipukuli tentara Israel hingga tewas, Kamis (22/2).

"Yassin al-Saradeeh meninggal beberapa jam setelah ditangkap di rumahnya di kota Tepi Barat, Jericho. Al-Saradeeh dipukuli dengan parah oleh pasukan Israel selama penangkapannya saat fajar hari ini," ujar pernyataan yang dikeluarkan Otoritas Urusan Tahanan Palestina, yang dijalankan oleh Organisasi Pembebasan Palestina (PLO).

Kepala Otoritas Urusan Tahanan Palestina Issa Qaraqe menuduh tentara Israel sengaja membunuh al-Saradeeh. "Tentara Israel menangkapnya saat fajar dan memukulinya dengan keras. Dia disiksa dan dibunuh secara brutal oleh pihak berwenang Israel. Ini adalah kejahatan yang terencana," kata Qaraqe kepada Anadolu.

Menurutnya, tahanan Palestina sering mengalami kekerasan selama proses penangkapan oleh tentara Israel. Ia menegaskan, praktik kekerasan tersebut sebuah pelanggaran hukum humaniter internasional.

Sementara itu pihak berwenang Israel belum memberikan komentar atas kematian al-Saradeeh. Dalam serangan yang sama, tentara Israel hanya mengatakan mereka telah menangkap 11 warga Palestina di wilayah Tepi Barat yang diduduki.

"Individu-individu tersebut ditangkap karena diduga terlibat dalam kegiatan terorisme," kata militer Israel dalam sebuah pernyataan, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Menurut angka Palestina, sekitar 6.400 warga Palestina saat ini telah ditahan di penjara Israel, termasuk puluhan wanita dan sekitar 300 anak di bawah umur. Sekitar 450 dari mereka telah ditempatkan di bawah penahanan administratif karena mereka tidak menghadapi pengadilan atau tuduhan apa pun.

Sebanyak 12 anggota Dewan Legislatif Palestina yang secara teoritis berfungsi sebagai parlemen Palestina juga masih berada dalam tahanan Israel. Tentara Israel sering melakukan kampanye penangkapan yang meluas di wilayah Tepi Barat yang diduduki dengan dalih mencari orang-orang Palestina yang berbahaya.[] Republika